Dimulai Huawei, Tensi AS dan China Akhirnya Seret Kanada

Tensi AS dan China Akhirnya Seret Kanada - www.canadalife.comTensi AS dan China Akhirnya Seret Kanada - www.canadalife.com

VANCOUVER – Hubungan antara AS dan , termasuk dalam dan sangkut paut dengan merk Huawei, ternyata menyeret ke pusaran utama. Namun, ketika kedua ekonomi terbesar di tersebut perlahan mencapai kesepakatan dan menjadi cair, Negara Pecahan Es tetap dibiarkan dingin.

Dilansir Nikkei, AS dan Australia telah lama menuduh bahwa Huawei memiliki hubungan dekat dengan dan militer China, yang berarti bahwa itu merupakan ancaman nasional. Selama tahun lalu, AS telah menambahkan perusahaan ke ‘daftar entitas’, yang membatasi akses mereka ke komponen teknologi tinggi dari pemasok AS. Huawei juga telah dilarang mengajukan penawaran untuk beberapa kontrak , dan dicegah dari memberikan subsidi besar pada penjualan produknya kepada pedesaan Negeri Paman Sam.

Kegelisahan AS merembet ke Kanada ketika pemerintah setempat melakukan penangkapan terhadap Meng Wanzhou, kepala keuangan Huawei Technologies, di Royal Canadian Mounted Police pada 1 Desember 2018. Penangkapan Meng, yang atas pemerintah AS, menarik Kanada ke dalam perang teknologi dan perdagangan yang semakin sengit dengan Gedung Putih. Sejak itu, warga negara Kanada telah ditangkap di China, pengaturan perdagangan yang sangat menguntungkan berada di bawah tekanan, dan masa depan infrastruktur telekomunikasi negara itu telah diragukan.

Tuduhan terhadap Meng sangat sempit, mengklaim bahwa ia dan Huawei telah menggunakan anak perusahaan tidak resmi, Skycom Tech, untuk melakukan bisnis dengan Iran yang bertentangan dengan sanksi internasional terhadap negara itu. Namun, mereka datang dengan latar belakang perang perdagangan yang meningkat antara dua ekonomi terbesar di dunia. Ketika perselisihan itu berkembang, AS mulai fokus pada perusahaan teknologi besar dan berpengaruh di China, yang mana Huawei adalah yang paling menonjol.

Huawei adalah pemasok peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, unggul di depan dua pesaing utamanya, perusahaan Swedia, Ericsson, dan Nokia asal Finlandia. Dominasi yang meningkat dari posisi Huawei, dan dugaan hubungannya dengan negara China, telah lama menciptakan kegelisahan di pemerintahan Barat. Kekhawatiran atas keamanan tulang punggung telekomunikasi semakin tinggi ketika brand ini mengembangkan tekonologi 5G.

“Ketika hal-hal berkembang, jenis (komunikasi) yang akan dilakukan pada 5G akan lebih kritis terhadap keselamatan, sehingga jaringan itu sendiri, dan keandalan dan keamanan jaringan akan menjadi lebih penting,” terang Tom Uren, analis senior di Pusat Kebijakan Cyber ​​Internasional Institut Kebijakan Australia. “Itu satu faktor yang membuat Anda lebih memikirkan siapa yang membangunnya.”

Huawei adalah pemimpin dalam teknologi 5G. Teknologi ini bisa dibilang lebih unggul dari para pesaingnya, dan telah membuktikan kemampuannya untuk menyebarkannya dalam skala besar. Konsultan peramalan ekonomi IHS Markit memperkirakan bahwa pada tahun 2035, jaringan 5G akan menghasilkan 3,6 triliun AS dalam output ekonomi.

Pada tahun 2019 kemarin, perusahaan Oxford Economics juga meneliti dampak potensial dari pembatasan jaringan 5G di delapan negara. Mereka menemukan bahwa pembatasan yang lebih ekstrem pada Huawei dapat menunda peluncuran jaringan 5G, dan menyebabkan kerugian permanen untuk produk domestik bruto hingga 63 miliar dolar AS hanya di AS.

Argumen ekonomi itu sulit untuk diabaikan. Meskipun ada lobi kuat dari AS, mengumumkan pada akhir Januari kemarin bahwa ‘vendor berisiko tinggi’ akan diizinkan dengan akses terbatas ke penawaran untuk membangun jaringan 5G, keputusan yang disebut Senator Republik, Tom Cotton, ‘seperti mengizinkan KGB untuk membangun jaringan telepon selama Perang Dingin’.

Kanada, yang belum membuat keputusan sendiri tentang jaringan infrastruktur 5G-nya, harus mencapai keseimbangan yang sama. Raksasa telekomunikasi China itu telah menjual peralatan ke ketiga operator besar di Kanada, yakni Rogers Communications, BCE dan Telus, serta beberapa yang lebih kecil. Meskipun Kanada adalah pasar yang sangat kecil dibandingkan dengan AS, perusahaan ini mempekerjakan 1.200 staf, 80% di antaranya bekerja dalam penelitian dan pengembangan, menurut Velshi Huawei.

Penangkapan Meng pun tampaknya bahkan lebih rumit dengan kaitan kasus itu dengan Iran, dan sebuah tragedi yang banyak orang Kanada kaitkan dengan pemerintahan Presiden Donald Trump. Pada Januari, AS membunuh seorang pejabat senior intelijen Iran, Jenderal Qassem Soleimani. Di tengah ketegangan yang meningkat, pasukan Iran secara tidak sengaja menembak jatuh sebuah jet penumpang Ukraina, menewaskan semua 176 penumpang dan awak di atas kapal, termasuk setidaknya 63 warga Kanada.

“Masyarakat Kanada memahami bahwa percepatan ketegangan yang disebabkan oleh pembunuhan jenderal besar ini menyebabkan serangkaian peristiwa, yang menyebabkan jatuhnya pesawat,” kata Yves Tiberghien, profesor politik di University of British Columbia. “Itu adalah suasana umum. Publik Kanada tidak terlalu senang dengan AS dan Trump.”

Pada bulan Desember, Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, meminta Presiden Trump untuk tidak menandatangani perjanjian perdagangan dengan China tanpa memasukkan pembebasan warga Kanada yang ditahan. Pada bulan Januari, Trump dengan penuh kemenangan menandatangani perjanjian perdagangan ‘fase satu’ dengan Beijing, menandai penurunan sementara dalam perang perdagangan. Namun, mantan diplomat Michael Kovrig dan pengusaha Michael Spavor tetap ditahan.

“Jika AS benar-benar menghangat dengan China dalam hal hubungan bilateral, saya pikir Kanada akan dibiarkan semakin dingin,” ujar Lynette Ong, associate professor of politic di University of Toronto. “Kami terlibat dalam hal ini dan kami menderita akibatnya, dengan dua orang Kanada ditahan, dan kemudian kalian pergi dan menandatangani perjanjian perdagangan, lalu meninggalkan Kanada.”

Loading...