Perang Yaman, Anak-Anak Dijadikan Tentara Oleh Houthi dan Pemerintah

Seorang anak dijadikan tentara oleh Houthi - www.huffingtonpost.es

SANA’A – Perekrutan -anak untuk dijadikan tentara tidak diragukan lagi adalah salah satu yang paling mengecewakan dari banyak pelanggaran hak asasi manusia selama saudara di Yaman. Dalam laporan tahunan Children and Armed Conflict, yang diterbitkan pada Mei 2021, peneliti PBB mencatat ada 211 kasus ketika -anak direkrut untuk berperang di Yaman pada tahun 2020. Dari tersebut, 134 adalah laki-laki dan 29 adalah perempuan yang direkrut oleh Houthi.

Seperti diwartakan Deutsche Welle, bukan hanya Houthi yang menggunakan tentara anak-anak. Laporan PBB juga mencatat bahwa pasukan pemerintah Yaman menggunakan 34 pejuang di bawah umur di barisan mereka. Sementara itu, 14 anak direkrut oleh organisasi lain yang bertempur di sana. Menurut penelitian oleh dua organisasi, SAM for Rights and Liberties dan Euro-Mediterranean Human Rights Monitor, kelompok-kelompok yang dekat dengan pemerintah Yaman juga telah merekrut anak-anak, khususnya di Taiz, Lahj, dan Abyan.

Penduduk setempat mengatakan, tentara anak-anak yang berakhir di pasukan pemerintah sampai di sana dengan berbagai cara. Ada banyak rumor dan cerita tentang itu, sayangnya tidak ada yang mungkin untuk diverifikasi. Satu cerita mengatakan, seorang tentara mengirim putranya untuk berperang hanya karena dia menginginkan upah anak itu. Yang lain menceritakan tentang kakak laki-laki yang tampaknya mendorong adik-adiknya untuk mendaftar. Dalam kasus yang lain, putra seorang tentara yang terbunuh ingin menggantikan ayahnya di garis depan dan terus menafkahi keluarganya.

Hubungan yang dimiliki keluarga setempat dengan perekrut atau lingkungan juga sering berperan. Terkadang juga ada tekanan masyarakat untuk berkontribusi pada upaya perang. Namun, seperti yang ditunjukkan masyarakat setempat, perekrutan tentara anak-anak oleh pasukan pemerintah Yaman tidak serta-merta dapat digambarkan sebagai sistematis.

Lain cerita dengan Houthi. Menurut studi Militarizing Childhood pada Februari 2021, pemberontak Houthi mungkin telah merekrut lebih dari 10.000 anak Yaman sejak 2014 dan awal konflik. Studi tersebut mengatakan, Houthi sengaja menggunakan pendidikan untuk menghasut kekerasan dan mengindoktrinasi siswa dengan ideologi kelompok itu. Mereka melakukan ini dengan memberikan ceramah berisi konten sektarian dan mempromosikan kemenangan militer.

“Di sinilah Houthi benar-benar berbeda. Metode perekrutan kedua kelompok bahkan tidak sebanding,” tandas Tawfik al-Hamidi, yang mengepalai SAM for Rights and Liberties yang berbasis di Swiss. “Hanya beberapa tentara anak yang benar-benar berakhir bertempur di pihak pemerintah Yaman. Sebagian besar diberi seperti tugas jaga.”

Menurut organisasi hak anak-anak Yaman, SEYAJ, milisi Houthi kemungkinan telah menjalankan sekitar 6.000 kamp musim panas, dengan indoktrinasi semacam ini terjadi. Setiap kamp menampung setidaknya 100 anak sekaligus. Para remaja tersebut kemudian diberikan pelatihan tempur dan sering dikirim ke garis depan peperangan.

“Merekrut anak-anak seperti ini menciptakan semacam ‘bom waktu yang berdetak’,” kata mantan menteri hak asasi manusia Yaman, Mohammed Askar. “Di kamp musim panas yang dikelola Houthi, anak-anak dicuci otak. Kepala mereka penuh dengan budaya kebencian dan slogan-slogan seperti ‘Matilah Amerika’. Bagaimana kita bisa mengintegrasikan mereka kembali ke masyarakat normal?”

Loading...