Meski Harga Mahal, Pohon Jeruk Imlek Tak Sepi Pembeli

Pohon jeruk Imlek dan angpao (sumber: asiatrends.org)Pohon jeruk Imlek dan angpao (sumber: asiatrends.org)

Beberapa hari lagi Tahun Baru akan dirayakan dengan penuh suka cita oleh masyarakat (Chinese). selalu dinantikan setiap tahunnya karena tahun baru yang satu ini menjadi yang paling penting bagi mereka. Ada beragam yang biasa dilakukan oleh masyarakat Tionghoa dalam menyambut datangnya Tahun Baru Imlek.

Selayaknya perayaan lainnya, Tahun Baru Imlek memiliki sederetan tradisi yang memiliki makna filosofis yang mendalam. Warga keturunan Tionghoa mulai menyiapkan berbagai kebutuhan untuk perayaan spesial mereka, salah satunya menghiasi rumah dengan jeruk Kim Kit atau yang biasa dikenal dengan jeruk Imlek.

Pohon jeruk dengan daun rimbun dan buah yang lebat berukuran kecil ini, memang banyak menghiasi rumah-rumah mereka yang merayakan Tahun Baru China alias Imlek. Tak heran bila banyak di antara warga keturunan Tionghoa membeli pohon jeruk Kim Kit menjelang Imlek. Alasannya, apalagi selain sebagai lambang keberuntungan. Inilah mengapa saat ini, mulai banyak toko tanaman yang menjual pohon jeruk Imlek.

Tak tanggung-tanggung, pohon jeruk Imlek ini didatangkan langsung dari China atau Taiwan. Itu pula yang dilakukan oleh Esti Fruit Tani, di Kavling DKI, Meruya, Jakarta Barat. Frans, salah satu pemilik Esti Fruit Tani menuturkan bahwa untuk Imlek toko tanamannya akan menjual pohon jeruk Imlek yang terdiri dari dua jenis, yakni pohon jeruk Chusa dan pohon jeruk Kim Kit. Sebulan sebelum perayaan Imlek, pohon jeruk Imlek dari dan Taiwan sudah berdatangan ke Jakarta.

“Sebenarnya sama saja, cuma kalau Chusa itu lebih besar, pohonnya lebih tinggi, buahnya lebih oranye. Mereka percaya semakin rimbun dan semakin tinggi, pohonnya, maka akan semakin banyak pula rezekinya di tahun yang akan datang,” tuturnya dilansir Suara.com.

Pohon jeruk Imlek yang dijual, langsung didatangkan dari Taiwan sebanyak empat kontainer, di mana satu kontainer berisi 3.000 pohon jeruk Imlek. Biasanya, kata dia, pohon jeruk Imlek akan mulai didatangkan sebulan sebelum perayaan.

jualnya pun, kata Frans cukup bervariasi, tergantung ketinggian, bentuk dan jumlah buah yang ada di dalam satu pohon. Pohon dengan ukuran M, L, dan XL dijual mulai dari Rp500 ribuan. Sedangkan yang ukuran jumbo dan super jumbo harganya bisa mencapai Rp5-7 jutaan.

“Sebagian besar yang ada di sini, sudah habis dipesan pembeli. Sebelum didatangkan malah sudah ada yang pesan. Saya melayani untuk pedagang yang akan dijual lagi sampai eceran. Kalau untuk Chusa semua sudah habis dibeli. Sisa yang Kim Kit,” jelasnya.

Pada saat perayaan Imlek, pohon ini memang lebih banyak menjadi pajangan dari pada dipetik untuk dimakan, karena rasa buahnya yang asam. Meski begitu, arti pohon jeruk Imlek bagi masyarakat Tionghoa sangatlah penting. jeruk diyakini sama dengan simbol emas atau kekayaan yang dipercaya oleh masyarakat Tionghoa. Maka, semakin banyak buah di satu pohon, akan semakin melimpah rezeki dan keberuntungan yang didapat si pemiliknya.

Selain sebagai keberuntungan, jeruk Kim Kit sering dijadikan sebagai lambang keharmonisan dan hubungan antar keluarga. Hal ini dikarenakan pohon jeruk Imlek, buahnya selalu berkumpul dan menyatu kalau sedang berbuah, inilah yang dijadikan simbol kedekatan hubungan keluarga.

Loading...