Awalnya untuk Ekspresi, Meme Sekarang Malah Dimonetisasi

Meme Ekspresi Kucing - bestlifeonline.comMeme Ekspresi Kucing - bestlifeonline.com

JAKARTA – Setelah hanya menjadi sarana ekspresi diri individu, pembuatan meme ternyata saat ini semakin dimonetisasi. Dengan formatnya yang serbaguna, hanya masalah waktu sebelum pakar periklanan dan pemasaran mencoba menyesuaikan meme tersebut dengan pendekatan , tentu saja untuk mendapatkan uang.

Dilansir dari TRT World, meme adalah sensasi internet, dan beberapa orang menyebutnya sebagai ekspresi seni dan . Kaum milenial memandangnya sebagai lompatan evolusioner yang memunculkan platform serbaguna untuk kritik, humor, dan keterkaitan. “Suatu hari, alih-alih Mona Lisa, kami akan memiliki meme dan membawa cucu-cucu kami ke untuk melihat meme terhebat sepanjang masa,” kata Hareth Tamim, salah satu pencipta wifi_Jordan, dengan 2,1 juta pengikut.

“Salah satu lelucon yang beredar adalah dari mereka yang tidak religius dan membagikan meme nakal di siang hari, sementara yang lain menghapus postingannya dan membagikan kutipan religius di malam hari. Itu hanya satu administrator, tetapi pendekatannya memberi kami banyak keterlibatan,” sambung Tamim. “Orang-orang yang tidak setuju dengan posting kami berkomentar di bawah dan membuat lelucon tentang administrator mana yang mempostingnya. Ini memberi kami tingkat keterlibatan yang sangat tinggi.”

Bagi sebagian besar pengikut setia laman, berita bahwa hanya satu administrator yang menjalankan situs mungkin mengejutkan. Di zaman ketika Instagram terasa seperti kehabisan pembuat konten asli, seniman independen dihargai sebagai ‘butik yang disayangi’. “Instagram saat ini sangat menjengkelkan. Semua komentar pada dasarnya adalah bot,” kata Mohammed Al-Amin, seorang siswa sekolah menengah berusia 17 tahun dari Aljazair.

“Pernahkah Anda memperhatikan bagaimana halaman meme akan membagikan video promo dari halaman meme lainnya? Itu karena mereka memiliki laman lain. Ini seperti jaringan,” tambahnya. “Dulu, pembuat meme akan bekerja sama untuk mempromosikan satu sama lain. Sekarang, Anda memiliki perusahaan meme yang menyediakan meme , meme anime, meme olahraga, dan meme , sehingga mereka dapat menargetkan lebih banyak orang.”

Saat ini, meme memang hampir tidak orisinal. Anda dapat melihat beberapa meme di akun yang berbeda saat mulai menjadi tren. Bahkan, dengan upaya untuk memberi label atau memberi tanda air (watermark) pada meme, akun lain masih selalu mengambil konten dari halaman pesaing untuk memenuhi meme baru yang tidak pernah berakhir.

Bagi milenial dan Generasi Z, banyaknya meme menandai perubahan penting dalam sejarah atau budaya populer, sehingga menimbulkan permintaan yang sangat besar. Apa yang membuat meme lucu juga berubah dan tidak pernah diperbaiki. Meme dari tahun lalu hampir tidak menimbulkan tawa kecil di antara konsumen meme, meskipun mereka mungkin pernah menganggapnya lucu. Perubahan halus dalam format dan gaya meme dapat menyebabkan penolakan.

Karena memiliki format yang serbaguna, hanya menunggu waktu sebelum pakar periklanan dan marketing mencoba menyesuaikan meme tersebut dengan pendekatan tradisional. Di situlah pembuat meme akhirnya disewa. Sebaliknya, pembuat meme melihat diri mereka sebagai seniman, menghadiri pertemuan industri reguler ketika mereka mendiskusikan metode dan tren terbaru.

“Saya dipekerjakan oleh perusahaan untuk membuat meme,” kata pembuat meme @ka5sh dalam sebuah wawancara dengan NBC. “Misalnya, perwakilan rapper mungkin memesan kumpulan meme yang membuatnya tampak seperti ada banyak buzz di sekitarnya, yang dibagikan dari akun yang berbeda. Ini menjadi lebih umum bagi orang-orang untuk melakukan ini (pembuatan meme).”

Menurut Tamim, meme dulunya adalah alternatif untuk berbicara. Meme, selain lucu, awalnya digunakan untuk menangani masalah politik dan budaya. “Sekarang, sebuah perusahaan nirlaba akan membuat satu halaman meme, sukses, kemudian membuat halaman meme lain dengan tema berbeda, dan menggunakan halaman asli mereka untuk mempromosikannya,” kata Tamim.

“Apa yang mereka kejar adalah mampu menjangkau setiap jenis orang. Mereka dibayar untuk promosi, seperti halnya influencer. Mereka akhirnya mengiklankan . Jika Anda memiliki 2 juta pengikut, dan hanya 1 persen yang membeli apa yang Anda jual, itu berarti hampir 20.000 pembelian,” lanjut Tamim. “Ini menjadi tentang uang.”

Loading...