Israel Gunakan Teknologi AI Serang Gaza, Gambaran Perang di Masa Depan?

Ledakan di Gaza (sumber: insidearabia.com)

KAIRO – Aksi Israel bulan lalu di Gaza telah digambarkan sebagai artificial intelligence atau AI () pertama, yang mungkin dapat memberikan gambaran sekilas tentang konflik masa depan di abad ke-21. Sementara senjata yang dilengkapi AI diharapkan dapat menghemat staf dan meningkatkan efisiensi, muncul kekhawatiran bahwa orang tidak akan dapat melakukan intervensi dengan benar, membuat beberapa kelompok hak asasi manusia menuntut larangan pengembangan senjata yang sepenuhnya otonom.

Seperti diberitakan Nikkei, ketika Hamas, organisasi militan Islam yang secara efektif mengendalikan Gaza, menembakkan lebih dari 4.000 roket ke Israel antara 10 hingga 21 Mei, militer Israel melakukan serangkaian serangan balasan udara di wilayah . Mereka mengklaim sukses menembak jatuh 90% roket yang terbang dari Gaza, mengandalkan sistem pertahanan anti-pesawat Iron Dome.

AI digunakan untuk menentukan lintasan roket berdasarkan informasi radar, mencegat mereka yang menuju padat penduduk. Sistem ini dirancang untuk ‘membiarkan’ roket yang dinilai jatuh di tak berpenghuni. Setiap rudal pencegat diperkirakan menelan biaya lebih dari 50.000 , sehingga menghilangkan intersepsi sia-sia, membantu mengendalikan biaya. “Ini adalah pertama kalinya (AI) digunakan secara luas di seluruh operasi,” kata seorang perwira senior Israel yang terlibat dalam konflik itu.

Meski demikian, serangan roket yang berasal dari Gaza masih mampu menewaskan 12 orang di sisi perbatasan Israel. Perwira itu juga mengakui bahwa mereka tidak sempurna dalam pertahanan. “Ada roket yang mendarat di kota kami. Namun, ini adalah kesempatan bagi kami untuk melatih algoritma kami menggunakan data waktu nyata,” sambungnya.

Israel juga beralih ke AI untuk mengatur serangan di Gaza. Sejumlah besar data yang dikumpulkan dari kecerdasan manusia dan informasi geografis dianalisis untuk apa yang disebut serangan presisi. Menggambar pada citra satelit, sensor, dan sumber lainnya, tim dapat memperoleh informasi geografis 3D tentang Gaza dan mengidentifikasi lokasi peluncur roket yang dipasang Hamas. AI lebih lanjut menjelaskan senjata yang akan digunakan dalam serangan dan menentukan rute yang lebih aman untuk pasukan darat di dekat garis depan.

Drone perang Israel (sumber: neweurope.eu)

perang Israel (sumber: neweurope.eu)

“Algoritma dan pemodelan 3D membantu kami menjadi tepat dan akurat. Kami menggunakan semua yang tersedia yang dapat kami kumpulkan secara real time,” lanjut petugas itu. “Mengenai informasi ponsel pribadi warga Gaza, kami perlu memiliki perencanaan yang sangat tepat mengenai cara serangan untuk meminimalkan ancaman terhadap penduduk sipil.”

Israel telah lama dikenal dengan kekayaan perusahaan rintisannya di berbagai bidang, seperti teknologi informasi dan kedokteran. Jajaran militernya telah membuktikan sumber bakat bagi perusahaan-perusahaan ini, dan hubungan antara militer dan sektor swasta berjalan cukup baik. “Kami memiliki upaya bersama dengan industri kami. Kami menggunakan algoritma yang dikembangkan di perusahaan rintisan dan perusahaan Israel,” tambah petugas tersebut.

Ambisi AI negara itu melampaui batasnya. Perwira itu mengungkapkan bahwa militer sedang mencari kerja sama dengan perusahaan asing serta mengekspor teknologi dan pengetahuannya ke luar negeri. Namun, dengan klaim pejabat kesehatan Palestina yang menyatakan serangan Israel di Gaza menewaskan 253 orang, 66 di antaranya adalah anak-anak, memunculkan kecaman dari negara-negara di seluruh dunia Arab dan kelompok hak asasi manusia.

Penggunaan militer berbasis AI memang telah menjadi topik yang lebih mendesak secara global, dan pengembangan senjata yang menggunakan teknologi tersebut sedang berlangsung. Sebuah laporan yang ditugaskan oleh Dewan Keamanan PBB misalnya, menyatakan bahwa drone kecil buatan Turki, yang dilengkapi dengan AI untuk secara otomatis menyerang musuh tanpa campur tangan manusia, mungkin telah digunakan selama perang saudara di Libya.

Loading...