Alasan China Atur Raksasa Teknologi, Politis atau Korektif?

Teknologi - www.aseanbriefing.comTeknologi - www.aseanbriefing.com

BEIJING – Pemerintah China baru-baru ini kembali menjadi headline media Negeri Panda setelah mengungkapkan ingin ‘mengatur’ Big Tech mereka. Sebagian kalangan menilai bahwa langkah terbaru itu menunjukkan bahwa pemerintah Negeri Panda ingin menghancurkan perusahaan internet lokal yang . Namun, sebagian mengatakan bahwa kebijakan itu lebih merupakan korektif yang berguna.

“Memang benar bahwa lingkungan kebijakan hari ini di China tampak gelap dan statis, mengingat politik otoriter,” kata Martin Chorzempa dari Peterson Institute for International Economics, seperti dikutip dari Nikkei . “Namun, narasi penyerahan total pada perusahaan teknologi tidak tepat sasaran. Faktanya, ada alasan kebijakan publik yang sah di balik China mengekang raksasa teknologinya, dan banyak dari alasan yang sama memotivasi AS dan negara-negara demokratis lainnya untuk mengambil tindakan serupa.”

Sejak pendiri Alibaba Group Holding, Jack Ma, mengkritik pemerintah negaranya pada Oktober 2020 lalu, atas apa yang disebutnya peraturan berlebihan, sektor teknologi China telah dilanda badai peraturan. Setelah pihak berwenang membatalkan penawaran umum perdana Ant Group dan menempatkan perusahaan melalui proses ‘perbaikan’, Politbiro China mengumumkan bahwa mereka akan ‘mencegah ekspansi modal yang tidak teratur’ dalam sebuah pernyataan yang dengan jelas diarahkan ke Big Tech.

Didi Global telah ditarik dari toko aplikasi dan digerebek di tengah penyelidikan keamanan dan privasi datanya. Sementara itu, Alibaba, Tencent Holdings, dan Baidu telah didenda karena praktik anti-persaingan. “Rancangan aturan baru untuk mengawasi Big Tech telah diterbitkan, termasuk untuk antimonopoli dan perlindungan data pribadi,” sambung Chorzempa.

“Cepatnya Bank Sentral China dan regulator pasar mengeluarkan rancangan aturan baru yang memengaruhi triliunan yuan dalam kegiatan ekonomi, hanya beberapa hari atau minggu setelah pidato Ma, berarti tidak mungkin aturan itu dibuat dari awal sebagai pembalasan,” sambung dia. “Mereka pasti telah dirancang dan dibahas selama berbulan-bulan, atau bertahun-tahun, tetapi ditahan karena kurangnya konsensus politik. Pidato Ma lantas melepaskan tekanan terpendam untuk peraturan.”

Sektor teknologi swasta China bisa dibilang lebih kuat daripada rekan-rekan di Barat karena dominasi keuangannya melalui duopoli aplikasi super. Tencent misalnya, perusahaan media sosial yang dominan, memblokir pengguna WeChat dari mengirim tautan ke situs web e-commerce saingannya, Alibaba. Perjanjian eksklusivitas memaksa banyak pedagang atau perusahaan rintisan untuk memilih Alibaba atau Tencent, karena mereka membutuhkan distribusi melalui miliaran pengguna aplikasi tersebut.

“Sampai pergeseran ini, perusahaan-perusahaan Big Tech China hampir tidak menghadapi pengawasan antimonopoli dan rezim peraturan, kecuali, tentu saja, untuk penyensoran konten oleh Partai Komunis yang agresif,” lanjut Chorzempa. “Sebagian, ini karena perusahaan teknologi dan para pemimpin mereka memiliki pengaruh dalam dan partai.”

Kekuatan mereka telah menahan peraturan yang masuk akal, seperti mengizinkan Jack Ma untuk melampaui kepala bank sentral pada tahun 2014 guna meniadakan aturan tentang pembayaran kode QR yang saat itu cukup tidak aman. Didi, sementara itu, menolak untuk menyerahkan data kepada pihak berwenang setelah orang-orang dibunuh menggunakan layanan mereka, sebagai gantinya menurunkan kotak-kotak kertas cetak.

“Kampanye China untuk mengatur Big Tech, tentu saja, mengandung ancaman politik, mulai dari membungkam oposisi hingga penjangkauan partai, yang patut disesalkan,” imbuh Chorzempa. “Namun, di bidang ekonomi, bagaimanapun, apa yang telah diterapkan sejauh ini lebih merupakan korektif yang berguna daripada penutupan. Tak satupun dari kebijakan antitrust, privasi, atau fintech teknologi baru di China yang sedrastis gagasan yang saat ini beredar di Kongres AS untuk memecah perusahaan seperti Google, Facebook, dan Amazon.”

Ant Group dan lainnya mengoperasikan kerajaan fintech yang sangat kompleks, tanpa pengawasan regulasi yang tepat, bahaya yang perlu ditangani. Meski Ant Group belum bisa IPO, investor mereka masih menilai sekitar 150 miliar . Penurunan valuasi yang moderat tetapi bukan bencana besar menunjukkan berkurangnya sewa monopoli, yang bisa bagus untuk inovasi dan persaingan di China.

“Kadang-kadang, bahkan pemerintah otoriter benar untuk meningkatkan regulasi ekonomi. Di bidang Big Tech, tindakan China baru-baru ini lebih merupakan koreksi daripada penjangkauan yang berlebihan meskipun tidak dapat disangkal bahwa peraturan ini sebagian dirancang untuk memperluas kontrol partai juga,” ujar Chorzempa. “Tentunya, banyak alat Beijing tidak dapat diterima masyarakat demokratis. Namun, kemajuan China dalam menangani masalah-masalah nyata patut dinilai dengan jelas, daripada mengabaikannya hanya sebagai perebutan kekuasaan.”

Loading...